Si Bungsu yang Rindu Ayah

Hei kalian semua buat siapa aja yang pengen Awet Muda ga perlu pake susuk atau apapun itu namanya dan ga perlu banget datengin dukun beranak (lho?) hihi , mulai sekarang kalo kalian pengen tetep selalu abadi mulailah untuk menyayangi orang yang menyayangi kalian  jangan sia siakan dia.

Karena aku sendiri pun pernah mengalami dimana seseorang itu pergi ga kembali dan yang paling utama ga bilang bilang lagi hihi aku kangen sama beliau sekarang . beliau adalah ayahku , apalagi ketika beliau suka ngusap-ngusap rambutku yang black shine ituloh :p

Dia juga bilang sama aku katanya aku ini anak yang di sayang banget hihi ya ga cuma aku juga sih tapi ada juga kaka kaka aku juga :)) walau sekarang aku udah bisa coba memahami keadaan dan kenyataan yang sekarang kalo beliau lagi merantau di dunia lain. tapi dia itu selalu abadi di mataku ..

Aku seneng banget bermanja manjaan sama beliau , waktu kecil aku cengeng eh pas jaman SD tiba tiba berevolusi menjadi anak tomboy yang hobinya maen kelereng , maen layangan , manjat-manjat pohon pete cina udah gitu dahan nya udah mau patah *sungguh dramatis #eaaaaaaa

Oh iya, dulu rambut aku suka di kucir dua loh jadi tiap bergerak bebas rambutnya melambai lambai kaya nyiur hijau :p udah gitu aku juga akhirnya pasang anting yang dulu di telingaku benda itu LANGKA Banget 😛  tetapi orang orang di rumahku termasuk papa ngerayu rayu gitu katanya dengan “makhluk” yang bergelayutan di kedua daun telingaku itu akan menambah pesona cantiknya aku hihi

Udah gitu waktu papa masih ada aku suka bobo di atas perutnya juga suka di peluk karena bisa di bilang aku makhluk ababil yang agak rentan kalo kedinginan . hahaha buktinya aja kalo keluar rumah dikit mama marah-marah kalo aku ga pake jaket *bawel

Papa juga waktu dulu suka ngajarin aku pelajaran heksak gitu kalo aku gak ngerti, aku minta ajarin beliau tapi menurutku dia PERFECT banget semua pelajaran dikuasai sama beliau , entah itu Fisika , kimia , Matematika , IPA dll . yang terpenting aku juga masih selalu inget waktu beliau berpulang aku liat penggarisnya yang merk nya Butterfly itu bergelimpangan begitu aja ga ada sang empu yang biasanya memakai penggaris itu huhu :”'(

Udah gitu sarung yang biasa dia pake sekarang tergeletak gitu aja , aku masih selalu rindu menatap sisa sisa kenangan itu lewat sebuah bingkai foto yang terpajang . aku kangeeeeeeeen banget banget ya Allah.. gatau deh sekarang ini udah 7 tahun tanpa beliau dan tanggal 18 November adalah genap usia nya yang ke 57 jadi kalo aku beli black forest buat beliau ga bisa aku kirim sama beliau kayaknya aku makan sendiri aja :’(

Di tanggal 29 Juli 2004 dia pergi merantau tapi di batu nisan penulisan tanggal nya salah begitupun tanggal lahirnya yang harusnya tangga; 18 november tapi malah di tulis 28 november di batu nisan dan 29 juli 2004 itulah saat dimana aku berhasil mengetahui tanggal lahirnya dan ingin membuat sebuah kejutan untuk beliau tapi ternyata hal itu gagal selamanya di hidup ini semoga aku bisa bertemu dengan dia kelak di Syurga . Amien. 

Makam Papah di Cieunteung, Tasikmalaya
Makam Papah
Kini si gadis kecil manja pun udah beranjak remaja , aku pengen curhat tentang berbagai hal . aku pengen ada dia yang ambil raport aku ketika kenaikan kelas , aku juga ingin dia yang maju ke depan ketika aku mendapat peringkat di kelas , aku ingin dia yang berada di sampingku untuk aku banggakan di depan kawan-kawanku.

Aku ingin dia yang menyelimuti aku ketika aku ketiduran di ruang TV lantas membawaku ke kamar . aku ingin dia jadi sosok yang aku ceritakan tentang berbagai hal , aku , aku dan hanya inginku saja yang kini sudah semu . yasudahlah… aku sibuk meratapi hal itu meski sedih terasa begitu  nyata ya apa boleh buat emang aku harus tabah ini memang udah jalannya :’)

Papa emang luar biasa banget dia juga orang yang bijak selalu ngajarin sopan santun dan lemah lembut . dia ga pernah menorehkan sejarah di hidup aku tentang sesuatu yang buruk beruntung sekali beliau pergi tanpa meninggalkan luka untukku namun yang ada hanyalah beribu penyesalan yang sulit di uraikan.

Terakhir kali sebelum kepergiannya aku mempersembahkan hasil prestasiku yang mendapatkan peringkat 10 dan itu nampak membuat wajah papa berseri-seri kaya gulali hihi aku seneng deh liat dia seneng waktu itu tapi sekarang jadi nyeselnya kenapa ga dari dulu aja aku belajarnya lebih giat lagi biar aku bias mempersembahkan peringkat pertama yang ga tanggung-tanggung lagi hihi

Baca Juga : Di Pangkuan Ayah Tercinta

Kadang aku mikir juga karena keadaan yang sekarang kalo suatu hari nanti ada umur dan aku menikah dengan seseorang , seseorang itu ga akan melihat mertua nya , kemudian anak ku kelak di masa depan tidak akan memiliki seorang kakek, trus papa juga ga akan menyaksikan anak bungsunya di pinang oleh seorang lelaki , tidak akan melihat surat undangan yang di dalamnya terpampang namaku dan nama calon suamiku.

Papa udah pergi jasadnya namun keabadiannya sungguh luar biasa di hati ini dan beliau pun mendapat tempat teristimewa.

Widya Herma

Widya Herma

Hi I'm Widya Herma. An Indonesian Blogger based in Bandung. I love being myself. I blog about lifestyle, tips, how-to, techno, beauty, food, travel, daily life and many more. Kindly contact me by e-mail at contact@widyaherma.com for event invitation, partnership, reviews, endorsement. Thank you :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close