Baby Blues Pasca Lahiran
Parenting

Mengalami Baby Blues Pasca Melahirkan Anak Pertama

Mengalami Baby Blues Pasca Melahirkan Anak Pertama – Kali ini mau sedikit curhat, tentang perasaan yang bisa dibilang cukup  membuat saya denial sama diri sendiri. “Rasanya ga mungkin banget seorang widya herma ngerasain kaya gini.” itulah kiranya penolakan yang saya lontarkan, saat saya berdialog dengan diri sendiri.

Tapi akhirnya saya pasrah dan mau ga mau harus mengakui, kalo saya memang mengalami baby blues. Alhamdulillah, hari ini perasaan saya sudah jauh membaik daripada sebelumnya, walau masih tersisa hal-hal yang bikin sedih. But never mind, i’ll let it flow… 

Bagi saya, yang notabene orangnya logis. Rasanya, kaya ga mungkin ada celah untuk ngerasain yang namanya Baby Blues. Toh, saya udah sering baca kalo menjadi seorang ibu butuh mental yang kuat. It means, saya juga udah mempersiapkan diri untuk itu. Saya pede banget malah kalo mental saya itu udah kuat wkwkwk

Ditambah, saya juga patut bersyukur karena pas melahirkan, saya didampingi orang-orang tersayang, terutama suami. Kemudian alhamdulillah, berhasil lahiran secara normal, sesuai dengan yang saya harapkan. Lalu, mama papa mertua juga baik banget. Terbukti dari sebelum lahiran, mama papa mertua udah beres-beres dan bersemangat menyambut cucu baru.

Dan pas udah melahirkan, mama mertua beneran baik, masakin makanan kesukaan saya, bantu saya untuk merawat dan mengurus dede bayi. Ikut nemenin bergadang pula, padahal saya tahu beliau pasti kelelahan. Pokoknya kebutuhan yang saya butuhkan, mulai dari asupan gizi dan apapun itu yang sifatnya materi, semuanya alhamdulillah terpenuhi. Intinya rasanya begitu aneh, kalo saya ngerasa baby blues.

Tapi ternyata… baby blues selalu punya celah. Fix di hari ke 3 after melahirkan, saya ngerasain kesedihan yang luar biasa, ini beneran gejolak emosi yang ga biasa. Saya nangis sejadi-jadinya… ngerasa sedih, feeling useless, padahal di depan saya saat itu ada baby lucu yang menjadi kebanggaan saya, yang selama 9 bulan bersemayam di dalam rahim saya.

Yang saya nanti-nantikan kehadirannya, yang bikin saya bahagia kalo dia udah nenang di dalam perut. Tenaaang…. saya ga sampe Post Partum Depression (PPD) kok. Ga sampe kepikiran membenci atau membunuh bayi sendiri. Naudzubillah…

 

Faktor penyebab baby blues

 

Akhirnya nyerah juga deh, saya memang kalut. Mau dipendem sendiri tadinya, tapi kemudian memutuskan untuk mengkomunikasikannya sama suami.

Pertanyaannya:

Faktor apa yang bikin saya mengalami baby blues?

  • Sakit vagina dan anus karena jahitan, karena kan anus saya robek after melahirkan, karena dede bayi gemuk dan badannya dikuatin gitu pas melahirkan di bagian bahunya.
  • Badan harus pake gurita yang rasanya ga enak terus gatal, demi tubuh bisa kembali seperti semula
  • Ngeliat badan rasanya gimana gitu… stretch mark bertebaran, terus lapisan perut kisut dan menghitam. Karena kan awalnya kulit perut pas hamil itu kencang, kemudian setelah melahirkan jadi sebaliknya.
  • Tangan dua-duanya pegel, kurang tidur, payudara sakit karena berat kebanyakan ASI tapi ga dikeluarkan dari yang seharusnya. Mengingat dede bayi masih belajar buat mimi, ditambah lemes pula
  • Tekanan untuk banyak makan karena kan namanya lagi masa menyusui, akhirnya BAB terus dan sakit, kegerahan hampir setiap waktu, ga ada hiburan jadi bosen, apa-apa harus buru-buru termasuk mandi, karena dede bayinya nangis mulu.
  • Tidak tidur sekasur dengan suami wkwkwk *apaan deh* jadi aku ga bisa pillow talk atau sekedar menciptakan bonding yang singkat sebelum tidur. Masa iya, aku harus berbicara dengan dinding kamar? *Nah lho…
  • Kangen traveling, seriously… liat di TV, ada acara traveling gitu yang ngebahas Pantai Rancabuaya. Seketika kangen… seketika ingat masa-masa saat saya dan suami masih jaman pacaran. Hobinya traveling dan pernah nekat nyobain traveling ke Pantai Rancabuaya di dug-dag alias PP dengan melewati jalanan di hutan gunung Cikuray yang super angker. Selain itu, saya pun merasa bahagia, karena dulu waktu jaman pacaran, punya target pengen ngelilingin Bandung. Lalu tercapai! Alhasil, saat masa pacaran, hampir tiap  minggu traveling, wagelaseh…
  • Suami yang kelelahan, alhasil jadi kebluk dan tidak bangun untuk menemaniku begadang setiap waktu
  • Merasa useless dan tidak berkontribusi di Inneovation tempat aku berkarya, karena kondisi yang masih leles
  • Mendadak jadi makhluk nokturnal yang harus bergadang atau melek di malam hari

Finally, beberapa hal sudah ditemukan solusinya, seperti masalah saat suami saya yang tidak bisa bangun secara real time untuk menemani bergadang, saya mencoba memahami… karena kan suami harus ke kantor, kalo kurang tidur.. nanti jadi sakit. Ga mungkin saya egois juga, akhirnya saya biasanya minta suami saya bangun minimal 1-2x untuk hanya ngambilin pernel (kain untuk bedong bayi) abis itu tidur lagi gak apa-apa, minimal berkontribusi.

Terus juga untuk masalah kepenatan fisik seperti pegal-pegal, saya suka minta tolong dipijitin. And it works, make me feel better. Alhamdulillah suami baik sekali, tidak sungkan untuk membelikan makanan kesukaan atau apapun yang saya inginkan. Seperti pisang ijo, lays, kin susu sapi dari sapi teratas *gitu kata iklan* dan masih banyak lagi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.