Loading...

7 Perbedaan Signifikan Antara Aku dan Anak Kecil Masa Kini

Kali ini aku ingin bercerita tentang hidup yang penuh warna di masa lalu. Sebagai generasi 94 yang dikenal merupakan generasi paling 94h0L se-galaksi bimasakti. Hidup pada hari ini dengan di masa lalu sungguh jauh berbeda walau memang berada di tahapan umur yang sama.
Saat aku berusia 6 tahun di masa lalu. 
Aku tidak pernah dikasih uang jajan sama orang tua, aku belum terlalu faham apa itu uang.
Saat Anak Masa Kini berada di Usia 6 tahun.
Dikasih uang jajan yang nominalnya mencapai angka Rp. 10.000,- dalam sehari.
***
Saat aku berusia 7 tahun di masa lalu.
Aku tenggelam di sawah dan sekujur tubuhku pun berlumur lumpur. Aku juga manjat pohon, main permainan tradisional anak laki – laki seperti layang – layang dan kelereng lalu aku juga main kucing – kucingan, congklak, BP, menangkap kerang di sungai, menangkap belalang, capung bahkan membantu persalinan kepiting sawah yang melahirkan dan dikaruniai momongan yang buanyaaaak.
Saat Anak Masa Kini berada di Usia 7 tahun.
Main gadget di rumah masing – masing.
***


Saat aku berusia 8 tahun di masa lalu.
Aku mulai menyukai seseorang dan memendamnya seorang diri hingga perasaan itu pernah terkurung selama 5 tahun di dalam hati.
Saat Anak Masa Kini berada di Usia 8 tahun.
Mereka mengungkapkan rasa cintanya kepada lawan jenisnya melalui secarik kertas yang bertuliskan kalimat rayuan kupu – kupu dan kata – kata super lebay yang berita lengkapnya bisa dilihat di http://ngokos.com/5560/seperti-ini-kalau-anak-kelas-3-sd-nulis-surat-cinta-lebay-untuk-temannya/
*** 
Saat aku berusia 9 tahun di masa lalu.
Aku mencuci pos ronda rame – rame sama teman – teman. dan merasakan sensasi seluncuran di pos ronda yang dipenuhi dengan busa sunlight. 
Saat Anak Masa Kini berada di Usia 9 tahun.
Mereka nongkrong atau mejeng di pos ronda rame – rame sambil berharap ada cowok ganteng lewat.
***
Saat Aku berusia 10 tahun di Masa lalu
Aku mencuci baju boneka barbie kesayanganku Sintia Pickles, yang aku dapat dari undian berhadiah. sambil mendendangkan lagu nasionalisme seperti garuda pancasila, satu nusa satu bangsa, indonesia raya dll.
Saat Anak Masa Kini berada di Usia 10 tahun.
Playlist di gadget maupun aktivitas kesehariannya diselingi musik tentang cinta.
***
Saat aku berusia 11 tahun di Masa Lalu.
Aku membagi – bagikan kertas binder untuk teman – teman sekelas supaya mereka dapat mengisi biodata mereka masing – masing sebagai bentuk kenang – kenangan.
Saat Anak Masa Kini berada di Usia 11 tahun.
Mereka sibuk membagi – bagikan PIN BB maupun no whatsapp ke teman – teman sekelas.
***
Saat aku berusia 12 tahun di Masa Lalu
Aku diberi surat cinta oleh orang yang menyukaiku. setelah menerima dan membaca surat tersebut, aku nangis – nangis di rumah karena gak mau ditaksir atau disukai sama siapapun dan ingin pindah sekolah sesegera mungkin. padahal saat itu mau UN.
Saat Anak Masa Kini berada di Usia 12 tahun.
Tembak menembak untuk mengungkapkan rasa suka adalah biasa. malahan udah banyak yang pacaran di umur ini.
***
Itulah 7 Perbedaan Signifikan Antara Aku dan Anak Kecil Masa Kini. Benar – benar berbeda, namun tidak semua anak kecil masa kini seperti itu walau faktanya kebanyakan memang seperti itu. Tulisan ini berdasarkan pengamatan pribadi penulis blog widyaherma.com.
BONUS! Foto masa kecil, abis nangkap ikan di kolam :v
7 Perbedaan Signifikan Antara Aku dan Anak Kecil Masa Kini
Abis nangkap ikan di kolam.

You might also like

Comments (38)

  • R_Ming24 3 years ago Reply

    Wah. Dirimu banyak aktivitas outdoor ya Mbak. Hahaha.
    Sangat beda memang kalau jaman dulu dan sekarang. Febriyanlukito.com

  • Wahab Saputra 3 years ago Reply

    Senyum-senyum aku….baca artikel ini…

  • Aldo Rahmat 3 years ago Reply

    Hehe… jadi inget masa lalu, waktu itu aku juga kek gitu… main layangan, main gundu, main petak umpet dll… lah kalo sekarang, pada main gadget (aku juga main gadget, hehe…) semoga semuanya bisa kembali seperti dulu lagi…

  • turyono ari 3 years ago Reply

    Namanya juga beda jaman wid. beda gaya hidup dong.
    Yang jadi pertanyaan adalah jaman seperti apa lagi nanti saat kamu punya anak wid. hahaha…

    Itu kamu pasti yang ngobok-ngobok siwur tuh.. Wah jigana nu eta si widya teh.. hahaha

  • Heru Arya 3 years ago Reply

    Beda zaman, beda pula yang terjadi dalam keseharian hidup anak-anak di masa lalu dan anak-anak di masa kekinian.

    Hadeh, gue sendiri kalo inget yang beginian, rasanya pengen banget jadi anak kecil lagi. Gue kangen rasanya siang-siang main tepok gambar, main balapan mobil dari rumbia. Ahhh, dunia gue sama zaman sekarang udah beda banget.

    Dulu, nyari temen buat jalan itu, enak banget. Pasti dia ada di rumah terus. Sekarang ada juga, sih. Tapi sibuk dengan gadgetnya masing-masing.

    Yasudahlah. Mau diperbaikipun, sudah terlanjur basah. Ya…. mandi sekali.. "asek-asek joSS!!!" 😀

  • Vindy Putri 3 years ago Reply

    wah mbak cantik, kita segenerasi ya.. aku 92. uhuk!
    tapi gak jauh beda lah. Soalnya temen mainku ya beda 2-3 tahunan doang.

    ya… begitulah. BP itu Barbie Paper kan? Dulu aku nyebutny orang-orangan kertas 😀

  • Bner banget mba, jadi nostalgia nih

  • Aldi Rahman 3 years ago Reply

    keren ini kayak diary, kalo saya mah udah nggak inget lagi, hehe..
    Tapi saya dulu juga suka main gundu, biasanya modal dua biji, bisa bawa pulang
    banyak gundu, soalnya saya jago, hihii

  • Ara AnggARA 3 years ago Reply

    Masa kecilnya bahagia banget…bisa maen bareng sama temen.
    Aku juga dulu gitu, malah kalau main sampe harus dicari Ibu baru mau pulang…keasikan main bisa bikin lupa waktu.

    Sayang banget jaman sekarang udah beda dari dulu, jaman gadget dan barang-barang mewah, keren dan sedang tren jaman sekarang.

  • Ari Yudha Pras 3 years ago Reply

    Aduh, jadi flashback dan nostalgia masa lalu lagi nih..

    Masa kecil anak generani 90'an memang menyenangkan. Main permainan tradisional dari pagi sampe sore, terus abis maghrib ngaji bareng-bareng di mesjid. Abis ngaji, main lagi. Soalnya aku waktu kecil nggak pernah belajar 😀

    Anak zaman sekarang, kerjaannya cuma main game di gadgetnya masing-masing. Mereka jadi kurang bisa bersosialisasi dengan teman-teman sebayanya. Kasihan mereka 🙁

  • Fauziah Nur 3 years ago Reply

    Widyaaaaa~ banyak yang samaaaaa. Ya Allah, kok bisa sih? hahaha
    saat itu aku juga gk dapat uang jajan, aku juga biasa main kelereng dan layangan, bahkan layangannya bikin sendiri, hahaha. aku juga nyimpen rasa suka diem2 :p suka banget sama lagu nasional, minta biodata teman2 dekat. DAN! pas ada teman baik yg ternyata suka sama aku dan justru koar2 ke teman2 yg lain, aku malah takut ketemu sama dia dan akhirnya malah aku cuekin beberapa minggu si dianya :p sampe sekarang klo ketemu rada gimanaaa gitu XD jd nostalgic, thanks Widya :))

    Hm, ttg anak jaman sekarang, emang miris. Kontrol dari keluargalah kuncinya, semoga suatu hari nanti kita bisa jd orang tua yg baik ya 🙂 ngontrol mereka dr gadget dan semacamnya

  • Perbedaan mendasar pada jaman dulu dan sekarang itu ada pada teknologi dan kenekatan. Terlihat kalau dulu itu mainannya banyak yang outdoor dan nyata, sedangkan sekarang banyak yang indoor dan maya, memang teknologi itu mendekatkan yang jauh, namun jangan lupakan kalau akibat mendekatkan yang jauh bisa menjadi menjauhkan yang dekat. Kenekatan bisa terlihat dari banyaknya anak-anak yang umurnya baru belasan udah tau cinta-cintaan, sesuatu yang mungkin saja mereka belum tau sepenuhnya. Bahkan mungkin mereka belum pubertas, padahal bukannya perasaan suka pada lawan jenis baru terjadi setelah pubertas, lah, anak SD yang masih lama lulus tau apa soal cinta. Itu gegara tayangan pembodohan di TV :3

  • Fahmi Rizal Fauzi 3 years ago Reply

    ngeliat jaman sekarang yang samakin modern dan berglobalisasi, anak-anak usia dini juga udah mulai ngerti yang namanya tentang cinta, lewat dari tontonan sinetron dan lagu-lagu yang mereka putar.

    beda dangen masa kecil kita, yang masih asiknya dengerin lagu anak-anak joshua cs, dan setiap hari minggu nontonin kartun di tv muali dari jam 6 pagi sampai jam 12 siang. tapi kini semua itu mulai menghilang.

    ya waktu SMP dulu, gue juga sering tuh tukeran biodata di binder, eh pas SMA, gue udah punya BB malah jadi sering tukuran pin BB. tapi kalau tukeran pin BB ini emang sih lebih seru, karena data yang kita dapet itu lebih banyak, dengan cara modusin pas pedekate. hehehe

  • Doni Jaelani 3 years ago Reply

    generasi 90an memang asik sih, jadi pengen balik ke jaman itu lagi huhu. Dulu mah kalo main bola mainnya di lapangan ya. anak jaman sekarang mainnya dilapangan juga sih tapi via gadget game bola gitu. Apa banget deh

  • ponco adi nugroho 3 years ago Reply

    Aku juga merasakan generasi 90an, tapi aku generasi 90an akhir. Emang bener kalo dulu kegiatannya lebih ke sosialisasi bareng anak-anak sedesa, main-main keluar kayak jejak petualang, mainin permainan tradisional. Bahkan cewek juga dulu banyak yang main sama aku, mainnya juga permainan cowok. Kalo sekarang cewek sama cowok main, mainnya beda.

    Parah banget emang sebagian anak jaman sekarang. Apalagi yang nulis surat cinta itu, parah. Masih kecil udah bisa bikin bahasa yang lebay seperti itu. Bayakngkan, dulu pas kelas 3 aku masih mainan kertas dibikin pesawat, nah anak kelas 3 sekarang, memanfaatkan kertas buat bikin surat cinta. Parah.

  • vera astanti 3 years ago Reply

    hiaaa artikelnya cucok banget. sama ada yang di sekitar. 🙁
    pas dulu, kalo sore masih sempet main petak umpet dan lain-lain. sekarang anak-anak pada mantengin hapenya sendiri-sendiri. 🙁

    tetapi di beberapa daerah masih suka kok liat anak-anak yang hobi lari-larian, petak umpet dll. Yang mungkin karena mereka belom mengenal teknologi. Anak laki-lakinya masih hobi sepak bola. dan bukan main get rich. 😀

    nanti kalau aku punya anak, jangan kasih gadget ah~
    walaupun susah. tetapi harus berusaha yak. kasian anak-anak kalau kehilangan moment bermain, bergerak, dan bersosialisasi sama teman-temannya. Semuanya terkunci pada gadget dan berakibat buruk pada matanya. -_-

  • Muh Aldy Jabir 3 years ago Reply

    Mungkin anak sekarang dimasa akan datang akan membandingkan hidupnya dengan anak masa yang akan datang. Sperti kita yang membandingkan masa kecil kita dengan anak jaman sekarang. Waktu itu sungguh berarti ya, terkadang ada momen yang kita anggap indah walaupun pada masa itu sebenarnya tdk kita anggap indah

  • Gustyanita Pratiwi 3 years ago Reply

    kupingin balik jadi anak sd lagi hehhehehe

  • Obat Herbal Diare 3 years ago Reply

    setiap jaman pasti berbeda-beda 🙂

  • Widya Herma 3 years ago Reply

    Iya mas.. meski banyak beraktivitas outdoor waktu kecil, aku selalu lupa pake sunblock mas wkwk

    Iya bener banget mas. Perbedaannya begitu kontras.

  • Widya Herma 3 years ago Reply

    Hehehe awas kak senyum – senyum sendiri nanti disangka ga waras *eh

  • Widya Herma 3 years ago Reply

    Iya tapi tetep aja teknologi juga jangan disalahkan. jangan mau seumur hidup jadi bangsa yang kudet :p

  • Widya Herma 3 years ago Reply

    entahlah jaman itu masih misteri di fikiranku wkwkk
    wkwkwk sanes nu etaaaaa :v

  • Widya Herma 3 years ago Reply

    Iya terkadang masa lalu juga patut dirindukan. Ya begitulah, lifestyle jaman skrg emang beda banget sama dlu. tapi tetep jangan menyalahkan teknologi bang. Teknologi ga salah kok dia hanya menawarkan kemudahan. Cuma ya jangan sampe diperbudak teknologi aja hehehe

  • Widya Herma 3 years ago Reply

    Hidup generasi 90 yeeaaah :v
    Iya bener banget mbak. Widya juga dulu main BP wkwkwk sampe punya koleksinya banyak buanget :v

  • Widya Herma 3 years ago Reply

    Ciyee nostalgia. hati – hati ga bisa move on loh :v

  • Widya Herma 3 years ago Reply

    Hehehe yaa namanya juga flashback masa lalu. Gundu apa sih? gatau, maap kudet. soalnya di sunda ga ada permainan gundu setau widya mah ._.

  • Widya Herma 3 years ago Reply

    Hehehehe ya begitulah keceriaan masa lalu. Wah, sampe segitunya ya. tapi widya juga gitu sih buat disuruh mandi wkwk

    Iya lifestyle jaman skrg emang beda banget sama dulu.

  • Widya Herma 3 years ago Reply

    Ciyee.. hehehe Iya sama, dulu suka males kalo udah disuruh belajar di rumah. mikirnya belajar mah di sekolah aja wkwkw *fikiran sesat*

    Ya begitulah pengaruh yang ditimbulkan dari "diperbudak gadget"

  • Widya Herma 3 years ago Reply

    Iya sama2. wah kebetulan banget ya bisa sama banget kisahnya hehehe Iya aamiin.. Iya bener banget, penggunaan gadget emang harus dikontrol. Jangan sampe diperbudak gadget. 🙂

  • Widya Herma 3 years ago Reply

    Iya bener banget rifqi. Teknologi tentu punya banyak pengaruh yang dibawanya. Tapi tetep aja diri kita yang memilih sendiri apakah kita mau terpengaruh apa nggak. Tapi berhubung anak2 tentu belum bisa mengkontrol diri mereka sendiri jadi masalah dia terpengaruh pembodohan di TV juga butuh kontrol dari orgtuanya ._.

  • Widya Herma 3 years ago Reply

    Iya beda jaman, beda lifestyle.

  • Widya Herma 3 years ago Reply

    Wah jangan mbak, cukup nostalgia aja wkwk kan ga serasi banget kalo tubuh dan tampang dewasa tapi masih SD *eh

  • Widya Herma 3 years ago Reply

    Iya kini semua telah hilang memudar semenjak negara api menyerang *eh

    wkwkwk yeee itu mah untuk kepentingan pdkt bukan buat pertemanan tapi kalo yang di pedekate in nya ga ngasih data – data gimana hayoooo ;p tetep aja ga complete kan :p

  • Widya Herma 3 years ago Reply

    Iya bang, dulu mah mainnya di lapangan dan itu gratis lagi kalo sekarang mah harus nyewa ._.
    iya kalo skrg mah cuma main bola di gadget jadi terkadang skill main bolanya kurang terasah secara dunia nyata.

  • Widya Herma 3 years ago Reply

    Iya. skrg permainan cewek dan cowok emang beda. Iya wkwkwk da aku mah apa atuh hehehe boro – boro bikin surat cinta kayak gitu :p nyuci baju barbie aja masih pake sunlight wkwkk iya emang itu kreatifitas kertas yang digunakan sebelum umurnya. Lagi – lagi pengaruh pergaulan buruk dari media informasi seperti tv, internet yang jadi kambing hitamnya. walau semuanya balik lagi ke diri sendiri dan kontrol dari org tua. ._.

  • Widya Herma 3 years ago Reply

    Iya karena ini artikelnya based on my reality hihihi iya kini zaman telah berubah namun cintaku padamu tidak pernah berubah *halah
    Iya perkembangan teknologi yang ga merata di Indonesia mengakibatkan hal itu masih bisa terjadi di beberapa daerah yang belum terjamah sinyal BTS dan gadget hehehe
    Kasih gadgetnya sesuai umur aja hehehe iya sering ngeliat kecil – kecil udah pake kaca mata. Kasian 🙁

  • Widya Herma 3 years ago Reply

    Iya sepertinya bisa gitu. dan hal itu nampaknya masih menjadi misteri hehehe iya ada moment yang kita anggap bisa namun begitu telah terlewati dalam kenangan ternyata moment itu bener – bener luar biasa.

Leave a Reply